Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘renungan’

Tradisi Rebo Kasan, Keliru kah?

Kemaren rebo, tepatnya sehari sebelum perayaan Imlek, pas nya lagi tgl 2 FEB 2011 banyak umat muslim khususnya di Jawa yg melakukan tradisi Rebo Wekasan ato Rebo Kasan ato kalo orang Jogja bilang Rebo Pungkasan alias Rebo terakhir di bulan Safar.

Biasanya sih dengan mengadakan dzikir bersama lalu membaca doa tolak bala, tapi ada juga yg merayakannya dengan menggelar jamuan2 yg dibagi bagikan/sodaqohkan dengan tujuan yg sama, tolak bala.

Ada apa sih kok rebo terakhir bulan safar dikaitkan dengan BALAK?

INI adalah salah satu dasarnya :

Ada sebuah buku berjudul “Kanzun Najah” karangan Syekh Abdul Hamid Kudus yang pernah mengajar di Makkatul Mukaramah. Dalam buku tersebut diterangkan bahwa telah berkata sebagian ulama ‘arifin dari ahli mukasyafah (sebutan ulama sufi tingkat tinggi), bahwa setiap hari Rabu di akhir bulan Shafar diturunkan ke bumi sebanyak 360.000 malapetaka dan 20.000 macam bencana. Bagi orang yang melaksanakan shalat Rebo Wekasan atau shalat tolak bala pada hari tersebut sebanyak 4 raka’at satu kali salam atau 2 kali salam dan pada setiap raka’at setelah membaca surat Al Fatihah dilanjutkan dengan membaca surat Al Kautsar 17 kali, surat Al Ikhlas 5 kali, surat Al Falaq 2 kali dan surat An Nas 1 kali. Setelah selesai shalat dilanjutkan membaca do’a tolak bala, maka orang tersebut terbebas dari semua malapetaka dan bencana yang sangat dahsyat tersebut.

Dasar yg lain :

  • hari ditenggelamkannya Fir’aun dan bala tentaranya
  • hari banyaknya kaum muslim yg gugur di perang ( apa ya?? lupa nich…)tapi akhirnya menang,…..
  • hari dihancurkannya kaum’Aad, kaum Shamud (kaumnya nabi Shaleh)
  • hari lahirnya nabi Yunus,..lho harusnya seneng kan, tapi kan nabi Yunus di makan ikan Paus?,…
  • hari lahirnya nabi Yusuf,…harusnya seneng juga kan??,..tapi kan nabi Yusuf dilempar ke sumur sama saudara2nya,…

Dua alasan terakhir semakin menambah SEREM hari Rebo Kasan,…..bahkan kalo jaman dulu sampe2 orang nggak ada yg berani keluar rumah, bahkan kalo di daerah sunda dan banjar nggak ada yg berani buka usaha, ato bikin acara pernikahan, PAMALI atuh,…..ato kalo di Jawa tu bulan kualatnya bulan SURO.

Maka dari itu, untuk mengikis trauma hari Rebo Kasan, sebagian ulama mengadakan kegiatan silaturahmi (biar kagak takut bepergian) sambil di isi dzikir dan majelis yg ringan2 (isinya kisah2 orang sholeh, tapi yg lucu2..) dan terakhir DOA!!!!!

Kenapa DOA yg penting ? dan kapan waktunya ?

DOA ini pula yg MEMBALIKKAN KEADAAN dari ancaman kekalahan menjadi KEMENANGAN pada perang (lupa lagi,…kapan2 insya Allah tak cari ya..) saat itu kaum muslimin banyak yg gugur dan akhirnya Rosululloh berdoa mohon kepada ALLAH agar menang dalam peperangan ini. Dan Allah mengabulkan doa Rosululloh….Kaum  muslimin aklhirnya menang walaupun banyak sahabat nabi yg gugur.

Benang merah dari cerita di atas adalah DOA, terus kapan waktunya ? setelah masuk waktu dhuhur/setelah adzan dhuhur sebelum adzan ashar adalah waktu yg paling MUSTAJAB,…..so jadi panteng kenceng tu niat buat minta apa aja ama ALLAH, INSYA ALLAH cepet banget kabulnya!!!….

Nah begitulah hikmah dari rebo kasan ???…..he he he he,………….Intinya jgan kita mendiskreditkan suatu  hari itu sial hanya berdasasakan historis jelek hari itu, kan Gusti Allah menciptakan semua HARI BAIK!, nah lho,…Kalo punya pendapat yg laen juga gpp,…asal nggak saling menyalahkan,…ok???.,…

Advertisements

Read Full Post »

%d bloggers like this: